Kamis, 02 Februari 2012

Lagi, kepala babi ditemukan di luar masjid

polisi malaysia
Polisi mengatakan belum tahu motif peletakan kepala babi di luar masjid.

Polisi di Malaysia mengatakan kepala babi ditemukan di luar masjid di Sentul, Kuala Lumpur, hari Kamis (2/2).

Ini adalah penemuan kepala babi yang ketiga dalam satu bulan terakhir dan wartawan BBC di Kuala Lumpur, Jennifer Pak, mengatakan kepala babi ini adalah simbol penghinaan kepada warga Muslim.

Sejauh ini belum diketahui siapa yang meletakkan kepala babi di luar masjid tersebut.

Namun para politisi non-Muslim mengatakan kepala babi tersebut ditujukan untuk menyulut ketegangan antara warga Muslim dan non-Muslim.

Kepala babi, yang ditemukan di tiga tempat terpisah dalam sebulan ini, diletakkan di dekat pintu masuk.

Pelaku sepertinya ingin memastikan bahwa mereka yang akan memasuki masjid untuk salat Subuh melihat kepala babi tersebut.

Para pejabat juga mengatakan belum bisa menentukan motif peletakan kepala babi di luar masjid.

Ketegangan

Wartawan BBC mengatakan ketegangan antara kalangan Muslim dan Kristen meningkat di Malaysia setelah muncul tuduhan para misionaris memaksa warga Muslim memeluk agama Kristen dalam beberapa bulan ini.

Di luar kasus penyebaran agama, kalangan Islam dan Kristen di Malaysia juga bersengketa soal penggunaan kata "Allah" di kitab Injil.

Hampir dua pertiga penduduk Malaysia memeluk Islam dan pemerintah melarang peredaran Injil yang menggunakan kata "Allah" untuk mengacu ke Tuhan.

Larangan pemakaian kata "Allah" dikecam oleh sejumlah tokoh Kristen.

Mereka mengatakan larangan ini tidak memiliki dasar yang kuat karena jauh sebelum Islam, kata "Allah" biasa dipakai untuk menyebut Tuhan.

Pengadilan memutuskan pada 2009 bahwa larangan ini melanggar konstitusi namun pemerintah Malaysia mengajukan banding.

0 komentar:

Poskan Komentar